Seorang Ilmuwan Mengungkap Keajaiban Bioluminescent Dunia Laut Dalam

0
Seorang Ilmuwan Mengungkap Keajaiban Bioluminescent Dunia Laut Dalam

Keajaiban Bioluminescent Dalam sebuah wawancara dengan Yale Environment 360 , ahli biologi kelautan Edith Widder berbicara tentang penelitian perintisnya terhadap dunia organisme bercahaya di lautan dalam dan memperingatkan bahayanya, mulai dari pukat hingga pengeboran minyak, yang membahayakan alam tersembunyi ini.

Sampai saat ini, kedalaman lautan di dunia hampir seluruhnya belum tereksplorasi. Namun kemajuan teknologi kapal selam semakin memberikan para ilmuwan kesempatan untuk melihat alam semesta yang kurang dikenal ini. Salah satu pemimpin dalam eksplorasi ini adalah ahli biologi kelautan Edith Widder, yang telah mempelajari secara ekstensif organisme bioluminescent, atau penghasil cahaya, yang menggunakan sifat ini untuk berkomunikasi, mempertahankan diri, dan berburu dalam kegelapan. Widder antara lain telah bekerja sama dengan para insinyur untuk mengembangkan pengukur cahaya laut dalam yang sangat sensitif dan kamera khusus, seperti Eye-in-the-Sea yang dioperasikan dari jarak jauh , yang memungkinkan pemantauan dasar laut secara real-time.

Dalam sebuah wawancara dengan Yale Environment 360, Widder — penulis buku yang baru diterbitkan, Below the Edge of Darkness: A Memoir of Exploring Light and Life in the Deep Sea — berbicara tentang strategi mengejutkan yang diterapkan makhluk bioluminescent untuk bertahan hidup di dunia tanpa cahaya. , menjelaskan mengapa penelitian laut dalam masih kekurangan dana, dan menyesalkan bahwa dengan munculnya penangkapan ikan, penambangan, dan pengeboran minyak di laut dalam, “kita mengeksploitasi laut [dalam] bahkan sebelum kita mengetahui apa yang ada di dalamnya . Bagi kita yang pernah berada di dalam kapal selam dan melihat … taman bawah laut yang indah ini dipenuhi dengan karang bercahaya yang baru saja diubah menjadi puing-puing [dengan puing-puing], sungguh menyayat hati.”

Namun, meskipun kondisi lautan di dunia semakin memburuk, Widder, salah satu pendiri Asosiasi Riset dan Konservasi Kelautan , mengatakan bahwa ia tetap berharap bahwa serangan terhadap lingkungan laut dapat diatasi: “Para penjelajah harus optimis. Anda terus-menerus menghadapi kemunduran, kesulitan, dan masalah. Dan Anda harus menjadi pemecah masalah.”

Yale Environment 360: Anda hampir mati setelah operasi ketika Anda masih mahasiswa baru di perguruan tinggi. Anda untuk sementara menjadi buta. Apakah minat profesional Anda pada cahaya berasal dari pengalaman itu?

Edith Widder: Tidak diragukan lagi bahwa penglihatan menjadi sangat berharga ketika Anda kehilangannya. Aku pikir pengalamanku menjadi buta membantuku ketika aku mencoba memikirkan seperti apa kehidupan hewan di dunia yang begitu gelap dan hanya sesekali kilatan cahaya, seperti itulah duniaku untuk sementara waktu.

e360: Laut dalam kadang-kadang disebut sebagai dunia kegelapan abadi, tetapi ketika Anda melakukan penyelaman dalam pertama kali, Anda menulis bahwa di sana seperti tanggal Empat Juli.

Widder: Ya, saya tahu akan ada bioluminesensi. Saya tidak menemukannya sama sekali. Saya benar-benar tidak siap dengan banyaknya kembang api yang ada di sekitar saya dan dipicu oleh gerakan apa pun.

e360: Mengapa begitu banyak makhluk bercahaya bercahaya ketika Anda menabraknya?

Lebih luas: Ada banyak hewan yang melepaskan bahan kimia bercahaya ke dalam air untuk mengalihkan perhatian predator. Namun bagi orang lain, ini bisa menjadi isyarat, “Jangan makan aku atau kamu akan menyesal karena aku akan menyengatmu” atau “Aku beracun.” Beberapa dinoflagellata menggunakan cahaya yang sangat terang sebagai alarm pencuri yang berteriak minta tolong dengan cahaya. Jika ada sesuatu yang menyerang mereka, mereka mengeluarkan cahaya yang akan menarik predator yang lebih besar untuk menyerang penyerangnya.

e360: Anda menulis bahwa ikan bercahaya adalah vertebrata paling sukses di planet ini. Apakah kemampuan menghasilkan cahaya merupakan bagian besar dari kesuksesan itu?

Lebih luas: Sebagian besar – 99,5 persen atau lebih ruang hidup di planet ini adalah lautan. Namun lautan sangat berbeda dengan alam terestrial karena tidak ada pepohonan atau semak untuk bersembunyi. Hewan harus memikirkan cara bersembunyi di suatu tempat tanpa tempat bersembunyi. Banyak hewan menghasilkan bioluminesensi dari perutnya yang sama persis dengan warna dan intensitas sinar matahari di atasnya. Ikan-ikan ini menggunakan bioluminesensinya untuk kamuflase [dari predator di bawah].

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Slot Demo

Slot x500

Rokokslot

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik