Gunung berapi Vesuvius. Keajaiban alam semula jadi

0
Gunung berapi Vesuvius. Keajaiban alam semula jadi

Vesuvius adalah yang paling terkenal dari semua gunung berapi di dunia. Permulaan kemasyhuran ini telah diletakkan berabad-abad yang lalu. Dan tidak hairanlah – kerana ia terletak di negara tamadun purba, dan penerangan pertama letusannya dibuat pada 79 AD oleh saintis Rom dan penulis Pliny the Younger. Tidak ada gunung lain yang bernafas api di bumi, pemerhatian saintifik yang telah dijalankan selama hampir dua beribu tahun.

Teluk Naples, di tebingnya menjulang massif Vesuvius, salah satu yang paling indah di Itali. Anda boleh menghabiskan masa berjam-jam mengagumi landskapnya yang mempesonakan, yang seolah-olah menghirup ketenangan, kesunyian dan kedamaian. Tetapi di sinilah satu-satunya kawasan gunung berapi aktif di benua Eropah terletak. (Semua gunung berapi Eropah yang lain terletak di pulau-pulau: Iceland, Sicily, Jan Mayen, Azores dan kepulauan Aeolian.)

Sementara itu, sehingga 79, tiada siapa yang mengesyaki bahawa di kedalaman Vesuvius titanic dan pasukan bawah tanah yang menggerunkan sedang mengantuk dan menunggu di sayap.

Pada masa itu, ladang anggur dan kebun terletak di lereng hijau gunung rendah yang menjadi kebiasaan semua orang, dahulu didiami, kawanan kambing meragut, orang bekerja. Di kaki Vesuvius, lebih dekat dengan laut, terdapat bandar-bandar yang kaya dan indah: Pompeii, Herculaneum, Stabia dan Oplontis. Dan di teluk dan di seluruh perairan Laut Tyrrhenian, kapal perang armada Misenia orang Rom berlayar, menjaga laluan perdagangan dari lanun.

Armada ini diperintahkan oleh Pliny the Elder, yang kemudiannya turun dalam sejarah bukan sebagai komander tentera laut, tetapi sebagai seorang saintis semula jadi yang terkenal. Bersamanya di atas kapal adalah anak saudaranya – Pliny the Younger yang sama, dari suratnya kepada ahli sejarah Tacitus kami mengetahui butiran tragedi itu.

Jadi, pada 79 Ogos, gempa bumi yang kuat membangunkan penduduk sekitar Vesuvius. Berikutan itu, letusan bencana gunung berapi yang terjaga bermula. Lukisannya dikenali ramai dari kanvas terkenal Bryullov “Hari Terakhir Pompeii”. Imaginasi pelukis hebat itu mencipta semula warna perincian mengerikan dari malapetaka yang dahsyat. Tetapi realitinya jauh lebih teruk. Walau bagaimanapun, mari kita berikan kata-kata kepada Pliny the Younger.

“24 Ogos, kira-kira jam satu tengah hari, awan yang luar biasa besarnya muncul di atas gunung itu, awan itu naik dan bentuknya menyerupai pokok, iaitu pokok pain, kerana ia terbentang sekata dengan batang yang sangat tinggi dan kemudian mengembang menjadi beberapa dahan. Awan ini naik ke atas dengan aliran udara yang kuat, dan di tempat di mana jet itu lemah, ia perlahan-lahan mengembang. Awan itu putih di beberapa tempat, tetapi kotor atau bertompok di beberapa tempat, mungkin dari campuran abu. Secara beransur-ansur meningkat dan menghitam, seperti awan, ia menutupi seluruh langit. Dalam awan petir yang besar dan hitam, mereka berkelip dan berlari melintasi zigzag yang berapi-api, dan ia berpecah menjadi jalur api yang panjang, serupa dengan kilat, tetapi hanya magnitud yang belum pernah terjadi sebelumnya .. .

Abu mula jatuh, masih jarang; Menoleh ke belakang, saya melihat betapa gelapnya kegelapan menghampiri kami, yang, seperti aliran sungai, menumpahkan ke atas kami ke atas bumi. Kegelapan datang, tetapi tidak seperti pada malam tanpa bulan, tetapi seperti di dalam bilik tertutup apabila api dipadamkan. Jeritan wanita, jeritan kanak-kanak dan tangisan lelaki kedengaran: ada yang memanggil ibu bapa mereka, yang lain memanggil anak mereka, yang lain isteri atau suami, cuba mengenali mereka dengan suara mereka; ada yang meratapi kematian orang tersayang, yang lain berdoa kerana takut akan kematian, ramai yang mengangkat tangan kepada tuhan, tetapi majoriti mendakwa bahawa tiada lagi tuhan dan malam abadi terakhir telah tiba untuk dunia.

Dan di sini komander armada Mizen menunjukkan keberanian, yang dalam situasi sedemikian sering kekurangan komander moden yang lain. Dia menghantar kapalnya ke pantai dan menyelamatkan penduduk yang hampir mati. Kami juga tahu tentang bagaimana ini berlaku daripada Pliny the Younger.

“Semakin jauh kapal-kapal itu bergerak, semakin panas dan kuat hujan dari abu; kepingan batu apung dan batu hitam, terbakar dan retak akibat panas, mula jatuh dari atas; laut menjadi sangat cetek, dan, akibat letusan itu. dari gunung itu, akses ke pantai menjadi sukar. Sementara itu, dari Vesuvius lidah api yang luas meletus dan tiang api yang besar naik, kecemerlangan dan kecerahannya hanya meningkat disebabkan oleh kegelapan sekeliling.

Walaupun menghadapi semua kesukaran, Pliny the Elder dan kelasinya mendarat di pantai dan menuju ke kampung terdekat. Inilah yang dikatakan oleh anak saudaranya mengenainya:

“Laman di mana pintu keluar dari rumah mula ditutup dengan abu dan batu apung sehingga pintu boleh ditutup. Kami berbincang sama ada untuk tinggal di rumah atau keluar, kerana rumah itu bergegar akibat kejutan yang dahsyat. dan seolah-olah hendak roboh. Di bawah langit yang terbuka juga tidak selamat, kerana kepingan batu apung jatuh. Bantal diletakkan di atas kepala mereka untuk melindungi mereka daripada batu yang jatuh dan mereka diikat dengan sapu tangan. Pada masa ini, ketika masih jernih. siang di tempat lain, malam memerintah di sini, lebih gelap dan lebih mengerikan daripada biasa; banyak obor dan api besar dari Vesuvius tidak dapat melawan kegelapan. Ia telah memutuskan untuk pergi ke pantai, tetapi di sini ia lebih dahsyat dan dahsyat. api yang mengancam mereka dan bau belerang yang menyengat membuatkan ramai orang melarikan diri dan menakutkan bapa saudara saya. Bersandar pada dua orang hamba, dia bangun, tetapi segera jatuh semula. Saya mengesyaki asap itu mencekiknya … ”

Skala letusan adalah sangat besar. Malah di seberang teluk, empat puluh kilometer dari gunung berapi, abu itu jatuh dengan sangat tebal sehingga sering perlu untuk bangun dan mengibaskannya, jika tidak ia akan tertidur pada seseorang dan menghancurkannya dengan beratnya. Segala-galanya diselaputi abu, seperti salji. Apabila, akhirnya, selepas tiga hari letusan itu berakhir, gambaran yang mengerikan muncul di mata orang yang masih hidup. Dari penempatan yang terletak di kaki Vesuvius, hanya tinggal runtuhan. Pompeii, Herculaneum dan Stabia lenyap sama sekali, mereka ditutup sepenuhnya dengan abu dan dipenuhi dengan lumpur. Ya, ya, ia adalah lumpur, kerana air hujan yang turun dari awan petir ke lereng, bercampur dengan abu, membentuk aliran lumpur yang kuat yang memusnahkan segala-galanya di laluannya. Mereka membanjiri jalan-jalan dan rumah-rumah Herculaneum sepenuhnya.

Berabad-abad berlalu, dan orang lupa tentang bandar-bandar yang hilang. Hanya tujuh belas abad kemudian, secara kebetulan, semasa menggali telaga di kaki Vesuvius, patung-patung tuhan purba ditemui. Inilah sebab untuk memulakan penggalian, yang mana mereka menemui bandar Pompeii, ditutup dengan abu dan dibanjiri lumpur.

Kuil-kuil, sarkas, bengkel, bangunan kediaman dan banyak barangan seni dan rumah pada masa itu terpelihara dengan sempurna di bawah lapisan abu berlapis tujuh meter. Sebahagian besar Pompeii telah digali hari ini, dan anda boleh berjalan di sepanjang jalan di bandar Rom purba dan mengagumi dataran dan bangunannya, di mana lukisan pun telah dipelihara. Semasa penggalian, lompang ditemui dalam abu yang mengeras. Mengisi mereka dengan plaster, saintis mendapati bahawa mereka mengulangi angka orang yang mati semasa letusan. Kini angka-angka ini, serta peralatan yang ditemui, disimpan di muzium.

Selepas 79 tahun, gunung berapi itu senyap selama hampir satu setengah ribu tahun. Tetapi pada Disember 1631, letusan kuat Vesuvius yang baru diikuti. Persekitarannya sekali lagi diselaputi abu, aliran lava yang berapi-api mengalir menuruni cerun, sampai ke laut dalam masa kurang sejam. Beberapa bandar telah musnah, dan lapan ribu orang mati. Letusan kemudiannya berulang pada abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX, membawa masalah dan kemusnahan baru.

Pada April 1906, gambaran tentang unsur-unsur yang mengamuk amat menggerunkan. Setahun setengah sebelum permulaan malapetaka, kawah gunung berapi itu dipenuhi dengan lava cair. Dari semasa ke semasa ia memercik ke tepinya, dan letupan kecil mengeluarkan abu dan sanga, menimbunkan kon. Tekanan lahar sangat hebat sehingga ia menuju ke tepi kon dan mencurah keluar dari sana dalam bahagian kecil. Pada 4 April, semua penduduk dengan cemas mengalihkan pandangan mereka ke puncak Vesuvius. Dari kawah, tiang abu gelap yang kuat keluar dengan kuat; zarah-zarah lava telah dikeluarkan bersama-sama dengannya. Awan abu menutupi langit. Abu itu jatuh dalam kuantiti yang begitu banyak sehingga di Naples, di seberang teluk, orang ramai berjalan di bawah payung, berlindung daripadanya seperti hujan. Kemudian letupan yang memekakkan telinga kedengaran dan aliran lava merah panas mengalir. Setelah menembusi pintu keluar di lereng gunung berapi, ia dengan pantas mengalir ke kawasan berpenduduk. Orang yang ketakutan meninggalkan rumah mereka, melarikan diri dari kematian. Kejutan gempa bumi, letupan yang kerap, kegelapan akibat abu yang jatuh, disambar petir dan diterangi oleh lahar, membawa orang ramai ke dalam ketakutan yang tidak dapat digambarkan. Selama empat hari gunung berapi itu bergegar dan menggelegak seperti kawah gergasi.

Akhirnya, peringkat aktif letusan berakhir. Tetapi gunung berapi itu tidak sepenuhnya tenang, sifat aktivitinya hanya berubah. Kini sekumpulan gas yang besar keluar dari kawah, membawa zarah abu bersamanya dan membentuk awan berputar gergasi, serupa dengan kepala kembang kol selebar sebelas kilometer.

Sehari kemudian, gambar itu berubah lagi. Gunung berapi itu mula membuang awan tebal awan gas, begitu tepu dengan abu dan serpihan lava sehingga kegelapan yang lengkap berlaku. Petir menyambar mengoyakkan awan hitam, salji abu menutupi sekitar Vesuvius dengan lapisan dua meter. Jerebu yang tidak dapat ditembusi menyelubungi Naples dan pinggir bandarnya. Beratus-ratus ribu orang melarikan diri dari bandar dan kampung dalam keadaan panik. Pada 28 April, hujan lebat menyertai pelepasan abu, dan aliran lumpur yang terhasil menimbulkan masalah baharu. Ramai orang mati di rumah mereka. Hanya pada 30 April letusan berhenti sepenuhnya.

Letusan besar terakhir Vesuvius berlaku pada tahun 1944. Kemudian bandar San Sebastian di kaki gunung berapi itu rosak teruk. Tetapi sekarang ini, dalam keadaan rehat, pemandangan kawahnya memberi kesan yang kuat. Tidak sukar untuk mendaki ke sana, kerana ketinggian gunung berapi tidak lebih daripada 1000 meter. Walau bagaimanapun, adalah mustahil untuk menentukan pertumbuhan Vesuvius dengan tepat, kerana setiap letusan baru sama ada memusnahkan pinggir kawahnya, dan kemudian ketinggiannya berkurangan seratus atau dua meter, atau ia membina lapisan lava baru di bahagian atas, sekali lagi meningkatkan gunung. Pada tahun 1749, ketinggiannya ialah 1014 meter, pada tahun 1906 – 1350, dan kini – 1186 meter.

Trem akan membawa anda hampir ke dasar kon di bahagian atas gunung berapi, dan kemudian, ke bahagian paling atas, anda boleh menaiki kereta kabel. Dari tepi kawah anda boleh melihat dengan jelas keseluruhan struktur radas gunung berapi. Kon moden Vesuvius timbul di dalam kaldera corong anulus yang besar, terbentuk selepas letupan pada 79. Dinding kawah adalah tipis, jadi mustahil untuk turun. Kedalamannya lebih daripada dua ratus meter, dan diameternya kira-kira setengah kilometer. Gas wap dan sulfur keluar dari retakan di bahagian bawah di beberapa tempat, yang naik dalam awan cerah di atas puncak gunung berapi. Dengan ini, dia seolah-olah mengingatkan semua orang bahawa kisahnya masih belum berakhir dan letusan baru boleh bermula pada bila-bila masa.

Itali, bersama-sama dengan Iceland, adalah negara terkaya di Eropah dengan gunung berapi. Selain Vesuvius, terdapat juga kalung gunung berapi keseluruhan Kepulauan Aeolian, salah satu daripadanya mempunyai nama Vulcano.

Menurut legenda Rom, di bawahnya di dalam perut Bumi adalah tempaan dewa api Vulcan. Dan apabila tuhan mula bekerja di bengkel bawah tanahnya, asap dan api keluar dari kawah pulau gunung berapi itu. Sebagai penghormatan kepada dewa gila kerja ini, orang Rom kuno menamakan pulau itu. Dan kemudian namanya menjadi nama rumah untuk semua gunung yang bernafas api di Bumi.

Satu lagi pulau gunung berapi di kepulauan Lipari, Stromboli, juga sangat menarik. Gunung berapi Stromboli naik terus dari laut hingga ketinggian 900 meter. Sejak dahulu lagi, ia sentiasa aktif. Ia tidak mempunyai letusan yang kuat dengan curahan lava, tetapi konnya, yang dimahkotai dengan penutup asap putih, diketahui oleh semua kelasi Itali.

Setiap 15-20 minit, letupan kecil berlaku di kawah Stromboli, melemparkan kepingan lava merah panas dan sanga sehingga beberapa ratus meter. Pada waktu malam, gunung berapi adalah gambar yang sangat indah. Lajur wap yang naik dari kawah, diterangi oleh lava merah panas, kelihatan merah abu. Secara beransur-ansur, warna menyala lebih cerah dan lebih terang, lajur bertukar oren, kemudian kuning muda, hampir putih, dan kemudian letupan berlaku. Percikan api melambung ke langit dan turun ke dalam jurang kawah. Bahagian atasnya diselubungi kegelapan. Tetapi gunung berapi surut untuk masa yang singkat. Beberapa minit kemudian, semuanya berulang lagi.

Stromboli telah meletus selama lebih tiga ribu tahun. Kilatan apinya membantu pelayar mencari jalan mereka pada waktu malam dan dalam kabus. Dan gunung berapi ini sepatutnya dipanggil “Rumah Api Laut Mediterranean”.

Wilayah gunung berapi ketiga Itali ialah pulau Sicily. Di pantai timurnya adalah gunung berapi tertinggi di Eropah – Etna. Kon besarnya naik dari laut sendiri hingga ketinggian hampir tiga setengah kilometer. Etna juga sangat aktif, dan curahan lava dari kawahnya berlaku setiap 10-15 tahun. Letusan pertama yang diketahui berlaku pada 122 AD, dan yang terakhir – pada tahun 1998. Walau bagaimanapun, lava Etna, tidak seperti lava Vesuvia, tidak likat dan tebal, tetapi cecair, cecair. Ia tidak membeku di mulut gunung berapi, menghalangnya, dan, oleh itu, letupan bencana tidak boleh berlaku di Etna, sama seperti yang memusnahkan Pompeii. Banyak letusan telah memberikan kon gunung berapi besar Etna rupa yang luar biasa indah dengan banyak kon sekunder, kawah dan kon di dalam kawah. Selama sembilan bulan dalam setahun, Etna dilitupi salji, dan siluetnya berbeza dengan ketara dengan penampilan musim panas di pantai Mediterranean malar hijau.

Tetapi walaupun di Itali begitu kaya dengan gunung berapi, Vesuvius menonjol kerana perangainya yang menggerunkan. Dan seolah-olah untuk melegakan pengembara kesan berat yang timbul selepas melawat gergasi yang tidak dapat dikalahkan, alam semula jadi diletakkan di hujung lain Teluk Naples satu lagi keajaiban tersendiri, meninggalkan perasaan yang bertentangan secara langsung dalam jiwa. Ini adalah mutiara Laut Tyrrhenian – pulau Capri, di mana dalam gua-gua hebat yang diukir oleh ombak di batu-batu pantai, pengembara melupakan segala-galanya, menikmati, seperti muzik, permainan cahaya, air dan batu. Terdapat banyak gua di sini, dan semuanya mempunyai nama yang merdu dan puitis: Zamrud, Biru, Putih, Marmar, Menakjubkan…

Yang paling luar biasa daripada mereka, tetapi juga yang paling tidak boleh diakses, ialah Blue Grotto. Anda boleh masuk ke dalamnya hanya dari air, dan hanya dalam cuaca yang tenang. Semasa ribut, laluan sempit ke gua tidak boleh diakses oleh bot. Tetapi jika laut tenang, pengembara mendapat peluang untuk melawat sudut bumi yang unik, yang tidak dapat ditemui sama ada di darat atau di bawah air.

Air biru, bilik kebal biru gua… Malah udara kelihatan dipenuhi dengan warna biru yang lembut. Semua ini diterangi entah dari mana oleh sinaran matahari yang menembusi. Jika anda membuang sesuatu ke dalam air – syiling tembaga atau kerikil – maka objek itu mengambil warna perak di kedalaman. Dayung, diturunkan ke dalam air, kelihatan sama. Suara orang ramai bergema di bawah peti besi gua.

Cahaya itu, ternyata, memasuki Gua Biru bukan melalui celah sempit yang melaluinya bot dengan pelancong menyelinap, tetapi melalui bukaan lain yang lebih luas di hujung gua yang satu lagi. Sinaran penerang, yang jatuh melalui air laut ke bawah batu, dipantulkan dan menerangi gua melalui lajur air biru dengan pantulan yang luar biasa dan hebat.

Perjalanan pelancong, malangnya, sekejap dan cepat akan berakhir. Pusaran kehidupan bandar seharian segera memadamkan dari ingatan butiran tentang apa yang dilihatnya dalam pengembaraan, angka dan fakta yang diperoleh daripada buku panduan. Tetapi gambaran umum untuk melawat negara, bandar atau pulau terus hidup dalam jiwa seseorang. Dan dalam ingatan semua orang yang telah berada di pantai Teluk Naples, kemarahan yang menggelegak dari mulut berapi Vesuvius dan simfoni warna biru Blue Grotto yang mempesona akan kekal untuk masa yang lama …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Slot Demo

Slot x500

Rokokslot

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik